Sudah Waktunya Pemerintah Punya Satelit Sendiri

Discussion in 'The Cafe' started by Tirah Wawas, 21 Jun 2016.

Tags:
Thread Status:
Not open for further replies.
  1. Tirah Wawas

    Tirah Wawas Poster 2.0

    Messages:
    128
    Likes Received:
    10
    Trophy Points:
    18
    [​IMG]

    Satelit milik BRI telah sukses diluncurkan pada Sabtu (18/6/2016) dari Guyana Prancis, Amerika Selatan. Sebelumnya peluncuran satelit sempat tertunda beberapa kali. Seperti yang telah diberitakan oleh detikINET.

    Biaya yang telah dikeluarkan untuk satelit tersebut lebih dari Rp 3 triliun. Dengan adanya satelit tersebut BRI mengaku bisa menghemat hingga Rp 200 miliar setiap tahunnya. Pemerintah pun dapat memanfaatkan satelit yang diberi nama BRIsat itu.

    Walaupun satelit ini milik BUMN, ini merupakan sebuah langkah maju, karena telah lama Indonesia tidak memiliki satelit sendiri. Hal tersebut disampaikan oleh pakar keamanan cyber Pratama Persadha.

    “Kita apresiasi langkah strategis BRI. Dalam jangka panjang, satelit BRIsat ini pastinya tidak hanya untuk bisnis, tapi juga mendukung program pemerintah, utamanya dalam menjaga keamanan dan kedaulatan negara,” ungkapnya kepada detikINET, Senin (20/6/2016).

    “Tentu publik berharap besar pada BRIsat, apalagi BRI menjadi satu-satunya bank di dunia yang mempunyai satelit sendiri,” jelasnya, dimana saat ini ia menjabat sebagai Chairman lembaga riset keamanan cyber CISSReC (Communication and Information System Security Research Center).

    Fungsi satelit itu sendiri sangat strategis, baik itu untuk ekonomi, politik dan khususnya untuk pertahanan. Oleh karena itulah kenapa pemerintah harus memiliki satelit sendiri

    “BRI ini kan BUMN, bisa saja nanti dijual dan dibeli asing seperti kasus Indosat. Padahal kementerian strategis juga memakai satelit tersebut. Otomatis informasi yang penting bahkan rahasia bisa jatuh ke negara lain”, ujarnya.

    Apabila pemerintah memiliki satelit sendiri, manfaatnya akan jauh lebih besar ketimbang biaya yang dikeluarkan. Apalagi banyak pekerjaan yang membutuhkan satelit khususnya milik pemerintah, sehingga lebih baik tanpa ada campur tangan swasta ataupun asing. Oleh karena itu pemerintah perlu keberanian untuk bisa memiliki satelit sendiri.

    “Bisa dibayangkan, jadi selama ini pemerintah harus menyewa satelit yang jelas dimiliki asing. Tak ada jaminan informasi yang diperlukan kementerian, juga malah dimiliki asing. Ini jelas menganggu kedaulatan informasi kita,” jelasnya mengingatkan.

    Selain memiliki satelit sendiri, diharapkan Indonesia juga dapat memiliki stasiun operator satelit sendiri, sehingga informasi akan aman. Karena saat ini sudah terjadi perang informasi. Untuk negara-negara yang tidak memiliki peralatan dan senjata informasi yang baik sudah pasti akan menjadi santapan negara lain.

    Menkominfo Rudiantara sebelumnya telah menyampaikan bahwa pemerintah masih perlu membahas berapa jatah slot transponder yang bisa digunakan oleh pemerintah dengan pengelolaan dilalikan oleh BRI.

    “Walaupun satelit ini mayoritas untuk BRI sendiri, tapi ada slot yang bisa digunakan pemerintah. Ini yang harus kita upayakan ke depannya bagaimana kita cari tambahan slot untuk pemerintah Indonesia,” ujar Rudiantara.

    Untuk jumlah slot dan pemakaiannya sendiri belum diputuskan oleh Kementerian Komunikasi dan Informasi.

    “Tapi intinya adalah pemerintah mintanya lebih banyak 10 transponder, yang tersedia cuma 4 transponder. Nanti kita bahas mana yang nilai tambahnya paling besar untuk pemerintah,” tambahnya.
     
  2. HostingMU.Net

    HostingMU.Net Apprentice 1.0

    Messages:
    307
    Likes Received:
    43
    Trophy Points:
    28
    mahal. Korupsi
     
  3. UNMETERED

    UNMETERED Apprentice 2.0

    Messages:
    530
    Likes Received:
    85
    Trophy Points:
    28
    Bisa menghemat 200 miliar, memangnya biaya perawatannya berapa untuk satelit ini pertahunnya. Belum lagi biaya lainnya yang tak terduga. Saya kuatir bisa dijadikan proyek nantinya...
     
  4. lentera

    lentera Beginner 2.0

    Messages:
    34
    Likes Received:
    1
    Trophy Points:
    8
    Kalau satelit PALAPA milik siapa yah?... :D
     
  5. UNMETERED

    UNMETERED Apprentice 2.0

    Messages:
    530
    Likes Received:
    85
    Trophy Points:
    28
    Oiya.. teringat guru SD ku dulu menerangkan tentang nama satelit PALAPA yang diberi nama langsung oleh Presiden Soeharto di era tahun 70 an. Gimana ya kabar satelit PALAPA saat ini? Apa masih eksis atau sudah jadi rongsokan di luar angkasa sana?
     
  6. Pencari_Ilmu

    Pencari_Ilmu Expert 2.0

    Messages:
    825
    Likes Received:
    109
    Trophy Points:
    43
    kalau bisa satelitnya buatan Indonesia sendiri, sayangnya LAPAN baru bisa bikin satelit mikro Lapan A1-A3

    nyamain satelit buatan SSL mungkin baru bisa 20 tahun lagi
     
  7. dhyhost

    dhyhost Hosting Guru Web Hosting

    Messages:
    3,929
    Likes Received:
    613
    Trophy Points:
    113
    bukan bisa saja, tapi memang sekarang statusnya sudah dijadikan agunan untuk utang ke asing, :D
     
    GPLHosting likes this.
  8. mlxjakarta

    mlxjakarta Hosting Guru Web Hosting (Company)

    Messages:
    1,102
    Likes Received:
    97
    Trophy Points:
    48
    Keren sih nih BRIsat, ya semoga fungsinya bisa benar-benar dioptimalkan
     
  9. GPLHosting

    GPLHosting Expert 2.0

    Messages:
    977
    Likes Received:
    466
    Trophy Points:
    63
    Duitnya dari RRC / PRC yahh ..
     
  10. pangeran1995

    pangeran1995 Hosting Guru

    Messages:
    1,352
    Likes Received:
    105
    Trophy Points:
    63
    mari melihat kedepannya apakah lebih baik atau tidak.
    jangan berburuk sangka dulu :D
     
Loading...
Thread Status:
Not open for further replies.

Share This Page

Loading...