Kenali Bell's Palsy Lebih Dalam, Yuk!


Status
Not open for further replies.

mlxjakarta

Hosting Guru
Umumnya, masyarakat belum mengenal Bell’s Palsy, yang seringkali dikaitkan dengan Stroke. Sebenarnya apa itu? Bell’s Palsy adalah penyakit gangguan sistem saraf otak ketujuh (syaraf fascialis, yang mengatur pergerakan otot-otot wajah) yang menyebabkan kelumpuhan satu sisi wajah.

Kasus Bell’s Palsy terjadi karena adanya gangguan akibat pembengkakan pada syaraf, membuat impuls motorik otot tersumbat dan tidak dapat bekerja. Akibatnya otot-otot pada organ --yang langsung berhubungan dengan syaraf-- tersebut menjadi tidak berfungsi, sehingga organ pun menjadi lumpuh.

Bell’s Palsy
sering timbul mendadak. Kemunculannya ditandai kelopak mata yang tidak bisa menutup, nyeri di kepala, mulut kehilangan rasa, sulit untuk berbicara, rasa kebas di wajah, yang akhirnya separuh wajah lumpuh.

Terpapar Hembusan AC


Banyak yang mengira Bell’s Palsy merupakan saudara kembar Stroke, sebab gejalanya mirip. Padahal pada Stroke, otot wajah yang lumpuh hanya bagian bawah sehingga penderita masih dapat mengerutkan dahi dan menutup mata. Sedangkan pada Bell’s Palsy, seluruh sisi wajah yang terkena akan terpengaruh. Selain itu, Stroke juga menyebabkan lumpuhnya separuh badan, termasuk lengan dan tungkai.

Bell’s Palsy
menempati urutan ketiga penyebab terbanyak dari paralysis fasial akut (kelumpuhan otot wajah) yang proses gejalanya berlangsung cepat. Ia menyerang usia 15-50 tahun, dengan resiko tertinggi pada wanita.

Tidak didapati perbedaan antara iklim panas maupun dingin, tetapi pada beberapa penderita didapatkan adanya riwayat terpapar udara dingin atau angin berlebih, seperti terkena hembusan AC secara terus menerus.
Di Indonesia, insiden Bell’s Palsy terbanyak terjadi pada usia 21-30 tahun. Sebanyak 63% menyerang wajah sebelah kanan, dan 23% mengenai kedua sisi wajah.

Tanpa Cacat


Seperti penyakit Stroke, pasien Bell’s Palsy disarankan ditangani dalam waktu 72 jam. Bila tidak --meski masa akut selama 7 hari-- kondisi klinis akan memburuk, sesuai yang ditunjukkan data penelitian.
Pengobatan yang dapat dilakukan berupa terapi obat dan terapi fisik untuk mempercepat pemulihan. Bila pada masa akut pasien mendapatkan terapi kortikosteroid --menggunakan Prednison dengan dosis 40-60 mg/hari-- kemungkinan akan pulih total lebih cepat tanpa meninggalkan cacat.

Sekitar 60-85% penderita penyakit ini dapat sembuh sempurna dalam 3 minggu dan hanya 15% yang membutuhkan waktu 3 bulan. Tetapi terdapat 30% yang cacat seumur hidup, akibat pasien tidak kunjung membaik selama 4 bulan.

Penanganan Berlebihan


Pencegahan penyakit ini, dapat dilakukan dengan cara menghindari mandi di malam hari. Juga kebiasaan langsung mandi atau mencuci muka sehabis berolahraga, karena temperatur tubuh yang tengah meningkat. Termasuk menghindari terpaan angin dan udara dingin, yang langsung ke wajah.

Meski penyebabnya masih dalam penelitian, namun banyak yang menyebutkan karena infeksi virus --khususnya virus Herpes. Hal lain yang diduga kuat sebagai penyebab adalah faktor genetik. Sedangkan Stroke terjadi karena jaringan otak rusak, akibat pembuluh darah otak tersumbat atau pecah.

Jadi, Bell’s Palsy memang berbeda. Untuk itu, kita perlu memiliki pengetahuan dan pengenalan yang cukup. Jangan sampai kita menduga pasien terkena Stroke, sehingga penanganan dilakukan secara berlebihan dan tidak tepat.
 

mas.satriyo

Hosting Guru
wah, temen saya kena bell's palsy juga
masih muda, awal 20an
tadinya ngeluh matanya merah dan gak bisa melek sempurna
konsultasi ke dokter mata tapi setelah beberapa hari gak sembuh
malah wajahnya seperti ketarik ke atas
terus dirujuk ke dokter saraf

sampai sekarang (sudah sekitar 4 bulan) masih rutin kontrol + terapi
oleh dokter disuruh selalu pake masker sama kacamata tiap keluar rumah
 

mlxjakarta

Hosting Guru
wah, temen saya kena bell's palsy juga
masih muda, awal 20an
tadinya ngeluh matanya merah dan gak bisa melek sempurna
konsultasi ke dokter mata tapi setelah beberapa hari gak sembuh
malah wajahnya seperti ketarik ke atas
terus dirujuk ke dokter saraf

sampai sekarang (sudah sekitar 4 bulan) masih rutin kontrol + terapi
oleh dokter disuruh selalu pake masker sama kacamata tiap keluar rumah
Astaghfirullah.. Semoga cepat sembuh temannya, Tuan. Kok bisa kena? Sering kena angin ac atau gimana?
Teman kos saya dulu juga pernah ada yang kena, sebabnya karena sering mandi malam
 

dhyhost

Web Hosting Service
The Warrior
Verified Provider
mandi malam ini dari jam berapa sampai jam berapa?
jam 3 pagi termazsuk malam kah?
 

mas.satriyo

Hosting Guru
Astaghfirullah.. Semoga cepat sembuh temannya, Tuan. Kok bisa kena? Sering kena angin ac atau gimana?
Teman kos saya dulu juga pernah ada yang kena, sebabnya karena sering mandi malam
nah temen saya ini sering naik motor tanpa nutup kaca helm
jaraknya lumayan jauh lagi, jogja-kebumen pp, plus pulang pergi kampus concat-bulaksumur setiap hari
dugaan dokternya sih karena angin pas berkendara
kalo ac sih keliatannya nggak, soalnya di kosan juga dia gak pake ac
 

FluidaWeb

Hosting Guru
wah saya sering mandi malam, apalagi habis badminton malam terus,, kalau pakai air hangat apa masih beresiko juga..
 

upakarti

Apprentice 1.0
Yg tidak disarankan untuk Mandi malam yaitu range waktunya dari magrib sampai tengah malam [tapi kl mau dipaksain bs dgn air hangat]
CMIIW
Iya bos, jadi teringat pesan mbah buyut "jangan mandi malam hari nanti rheumatic" .... kalau pulang kerjanya sudah kelewat malam gimana, masak tidak mandi? hihihi biasa ngeyel. Apapun itu, segala aktivitas selalu dimulai dg doa dan juga diakhiri dg doa supaya tetap sehat wal afiat, jasmani rohani, panjang umur dan hidup lebih bermanfaat bagi kehidupan sekitar kita. Jaga keteraturan dan keseimbangan.
 
Status
Not open for further replies.

    
Top