Herza. ID ::: Seberapa Layak untuk digunakan sebagai VPS Provider Andalan ?

Status
Not open for further replies.
Pernah dulu tiba tiba crash gatau kenapa, dan disk nya error gak bisa booting data client hilang semua, tidak ada backup juga dulu
Kalau masalah backup sebenernya preferensi dari client, dan ga 100% tanggung jawab provider.apalagi vps, biasanya layanannya unmanaged, saya dulu pernah juga beli di OVHCloud, vps nya crash gabisa di start, login vnc gabisa, gaenaknya di ovh supportnya slow respon banget, mana pas njawab jawabannya gajelas cuma nyaranin reinstall OS dan gabisa recovery data, yaudah data client hilang saya reinstall OS, untungnya saya ga sebodoh itu, soalnya saya selalu prepare backup, jadi yang hilang cuma sekitar data seminggu, ya emang gaenak sih ilang, cuma daripada gada sama sekali
 
Kalau masalah backup sebenernya preferensi dari client, dan ga 100% tanggung jawab provider.apalagi vps, biasanya layanannya unmanaged, saya dulu pernah juga beli di OVHCloud, vps nya crash gabisa di start, login vnc gabisa, gaenaknya di ovh supportnya slow respon banget, mana pas njawab jawabannya gajelas cuma nyaranin reinstall OS dan gabisa recovery data, yaudah data client hilang saya reinstall OS, untungnya saya ga sebodoh itu, soalnya saya selalu prepare backup, jadi yang hilang cuma sekitar data seminggu, ya emang gaenak sih ilang, cuma daripada gada sama sekali
VPS Murah emang paling kendala di backup. Apalagi soal snapshot ... jarang banget ada :))

Yang saya bingung dengan Herza ID ini
Nyaris tiap hari saya create trouble ticket
Masalah network aja sepertinya SDM kurang mampu untuk handle Big Network

Yang paling menyebalkan,
tuduhan pasang VPS buat Mikrotik CHR Tunneling

Itu menggelikan banget buat saya.
disaat VPS nya
belum juga 30 hari cek kesehatan

Banyak Problem, bikin Emosi, dan Ga Tau diri :))
 
VPS Murah emang paling kendala di backup. Apalagi soal snapshot ... jarang banget ada :))

Yang saya bingung dengan Herza ID ini
Nyaris tiap hari saya create trouble ticket
Masalah network aja sepertinya SDM kurang mampu untuk handle Big Network

Yang paling menyebalkan,
tuduhan pasang VPS buat Mikrotik CHR Tunneling

Itu menggelikan banget buat saya.
disaat VPS nya
belum juga 30 hari cek kesehatan

Banyak Problem, bikin Emosi, dan Ga Tau diri :))


sebenarnya kalau mau install mikrotik bukannya herza sudah ada paket untuk VPN ya?
atau colo router mikrotik saja sekalian biar tidak menjadi tuduhan
 
Masalahnya saya install VPS itu pengganti laptop yang berat, jadi cukup pake tablet tipis,
Kategori nya jadi masuk project pribadi.

Latency server VPS IIX Jakarta dari lokasi saya cuma 5-10ms ketimbang harus konek ke Singapore 20ms, belum lagi ada masalah 2 bulan kemaren karena problem fibercut. Bisa 100-200ms, ditambah Cloud Eropa 250-300ms , Los Angeles Cloud 200ms ...
Baru latency yang naik, belum drama QOS cekek sana cekek sini kalau routing muter2 gak karuan
Ya intinya sebagai pengganti Personal Desktop.

Herza sudah ada paket VPN, ya benar tetapi saya sangat 1000% tidak yakin dengan kejujuran Fairness QOS nya.
Colocation Router Mikrotik apalagi. Jangan mikir jauh jauh dulu sampai kesana..

Baru VPS saja sudah tidak jujur ... Ditulis di Invoice = Bandwidth 1:1, ditesting bandwdith entah 1:berapa
dan saya ngecek selalu di jam2 manusia sudah jarang ada yang melek. Jadi keliatan banget saat bandwdith low pun performance nya tidak sesuai harapan.
Kebayang energy yang saya keluarkan tiap hari bikin trouble ticket, ada kendala OpenIXP yang bikin performance drop.
Punya resource IIX , OIXP, Apjii IIX, NeuCentriX, tapi gak bisa maksimal ngaturnya
kendala ya tinggal set filter BGP aja. Gak perlu sampai 5 menit kelar. Tugasnya Network Admin ngapain aja.

Dan karena khawatir saya menghabiskan bandwidth banyak dengan install Mikrotik CHR untuk tunneling atau sejenisnya,
Gimana kalau sampai saya tantang pasang aja quota limiter ... 1TB ? 2TB ? 5TB ?
kayaknya paling kuat saya cuma sampai 100GB

Menurut saya sudah dari awal, etika nya sudah jelek
karena menuduh saya install CHR Mikrotik
Dan ketika sudah masuk as root untuk pengecekan langsung di VPS saya, baru ketahuan kan kalau Mikrotik gak akan keluar itu # prompt :))

Sampai2 ada kendala Port pada DTP pun saya berburuk sangka dengan VPS saya dilimit karena malam sebelumnya habis pengecekan bandwidth test.

Semoga bisa jadi pelajaran berharga buat Herza.
 
Kebayang energy yang saya keluarkan tiap hari bikin trouble ticket, ada kendala OpenIXP yang bikin performance drop.
Punya resource IIX , OIXP, Apjii IIX, NeuCentriX, tapi gak bisa maksimal ngaturnya
herza bs dibilang salah satu hosting company yg scale up sangat cepat (bagus) tapi infranya ga support.

dulu sempet colo disana dan tdk ada issue selama bbrp bulan. ke jktix/openixp lancar, aws/gcp/cloudflare lancar, ke eyeball lancar banget

tapi tiba2 ngalamin issue network ngedrop. ping ke gateway aja amburadul pas jam rame, dan ini blm keluar ke IX. kondisi server saat itu sdg di drop all, dan tdk ada traffic masuk/keluar.

disitu mulai cek-cok saling menyalahkan, dan setelah konsultasi dgn 1-2 network engineer, kemungkinan besar issuenya dari sisi herza yg ga kuat handle traffic besar. jadi krn itu ya akhirnya pamit...

tapi ini sdh 2-3 tahun yg lalu, harusnya sekarang sekelas herza sdh deploy mx204 utk urusan network sih.. krn sy dikasih tau skrg trafficnya sdh gede dibanding bbrp tahun yll
 
Masalahnya saya install VPS itu pengganti laptop yang berat, jadi cukup pake tablet tipis,
Kategori nya jadi masuk project pribadi.

Latency server VPS IIX Jakarta dari lokasi saya cuma 5-10ms ketimbang harus konek ke Singapore 20ms, belum lagi ada masalah 2 bulan kemaren karena problem fibercut. Bisa 100-200ms, ditambah Cloud Eropa 250-300ms , Los Angeles Cloud 200ms ...
Baru latency yang naik, belum drama QOS cekek sana cekek sini kalau routing muter2 gak karuan
Ya intinya sebagai pengganti Personal Desktop.

Herza sudah ada paket VPN, ya benar tetapi saya sangat 1000% tidak yakin dengan kejujuran Fairness QOS nya.
Colocation Router Mikrotik apalagi. Jangan mikir jauh jauh dulu sampai kesana..

Baru VPS saja sudah tidak jujur ... Ditulis di Invoice = Bandwidth 1:1, ditesting bandwdith entah 1:berapa
dan saya ngecek selalu di jam2 manusia sudah jarang ada yang melek. Jadi keliatan banget saat bandwdith low pun performance nya tidak sesuai harapan.
Kebayang energy yang saya keluarkan tiap hari bikin trouble ticket, ada kendala OpenIXP yang bikin performance drop.
Punya resource IIX , OIXP, Apjii IIX, NeuCentriX, tapi gak bisa maksimal ngaturnya
kendala ya tinggal set filter BGP aja. Gak perlu sampai 5 menit kelar. Tugasnya Network Admin ngapain aja.

Dan karena khawatir saya menghabiskan bandwidth banyak dengan install Mikrotik CHR untuk tunneling atau sejenisnya,
Gimana kalau sampai saya tantang pasang aja quota limiter ... 1TB ? 2TB ? 5TB ?
kayaknya paling kuat saya cuma sampai 100GB

Menurut saya sudah dari awal, etika nya sudah jelek
karena menuduh saya install CHR Mikrotik
Dan ketika sudah masuk as root untuk pengecekan langsung di VPS saya, baru ketahuan kan kalau Mikrotik gak akan keluar itu # prompt :))

Sampai2 ada kendala Port pada DTP pun saya berburuk sangka dengan VPS saya dilimit karena malam sebelumnya habis pengecekan bandwidth test.

Semoga bisa jadi pelajaran berharga buat Herza.
Btw krna kabarnya route kabel SG bermasalah sejak bulan-bulan kemarin mungkin bisa jadi alasan sih. Lalu sekarang kabarnya statusnya sudah normal kembali, karena saya pantau beberapa server khusus saya di eropa dan us normal semua ping lancar gak putus dan stabil dan mengecil msnya sekarang jadi kesimpulan saya fix seminggu ini. Lalu apakah om sudah coba test kembali lagi mengenai speed-test bandwith nya, krna bgp herza klw gk salah ada upstream/ix ke SG juga.

saya belum ngecek looking glass herza sih karena kyk post sebelumnya disini karena dikiranya GK relevan karena ngetest dari via server luar wkwk..

Ada baiknya menggunakan brand ternama saja untuk RDP nya biar manjur aksesnya tanpa kendala lagi utk projectsnya, rekomendasi saya balik ke provider amazon/aws saja dulu om.
 
Masalahnya saya install VPS itu pengganti laptop yang berat, jadi cukup pake tablet tipis,
Kategori nya jadi masuk project pribadi.

Latency server VPS IIX Jakarta dari lokasi saya cuma 5-10ms ketimbang harus konek ke Singapore 20ms, belum lagi ada masalah 2 bulan kemaren karena problem fibercut. Bisa 100-200ms, ditambah Cloud Eropa 250-300ms , Los Angeles Cloud 200ms ...
Baru latency yang naik, belum drama QOS cekek sana cekek sini kalau routing muter2 gak karuan
Ya intinya sebagai pengganti Personal Desktop.

Herza sudah ada paket VPN, ya benar tetapi saya sangat 1000% tidak yakin dengan kejujuran Fairness QOS nya.
Colocation Router Mikrotik apalagi. Jangan mikir jauh jauh dulu sampai kesana..

Baru VPS saja sudah tidak jujur ... Ditulis di Invoice = Bandwidth 1:1, ditesting bandwdith entah 1:berapa
dan saya ngecek selalu di jam2 manusia sudah jarang ada yang melek. Jadi keliatan banget saat bandwdith low pun performance nya tidak sesuai harapan.
Kebayang energy yang saya keluarkan tiap hari bikin trouble ticket, ada kendala OpenIXP yang bikin performance drop.
Punya resource IIX , OIXP, Apjii IIX, NeuCentriX, tapi gak bisa maksimal ngaturnya
kendala ya tinggal set filter BGP aja. Gak perlu sampai 5 menit kelar. Tugasnya Network Admin ngapain aja.

Dan karena khawatir saya menghabiskan bandwidth banyak dengan install Mikrotik CHR untuk tunneling atau sejenisnya,
Gimana kalau sampai saya tantang pasang aja quota limiter ... 1TB ? 2TB ? 5TB ?
kayaknya paling kuat saya cuma sampai 100GB

Menurut saya sudah dari awal, etika nya sudah jelek
karena menuduh saya install CHR Mikrotik
Dan ketika sudah masuk as root untuk pengecekan langsung di VPS saya, baru ketahuan kan kalau Mikrotik gak akan keluar itu # prompt :))

Sampai2 ada kendala Port pada DTP pun saya berburuk sangka dengan VPS saya dilimit karena malam sebelumnya habis pengecekan bandwidth test.

Semoga bisa jadi pelajaran berharga buat Herza.
Di vps bandwidht 1:1 itu untuk 1 server tuan biasanya, buat vps sendiri ya shared jika memang 1 server itu port nya 1Gbps berarti tidak akan 1:1 waktu penggunaan nya banyak.

Kalo memang sering gangguan mending langsung pindah aja tuan daripada tiap hari bikin keluhan tidak di respon :D.
 
Di vps bandwidht 1:1 itu untuk 1 server tuan biasanya, buat vps sendiri ya shared jika memang 1 server itu port nya 1Gbps berarti tidak akan 1:1 waktu penggunaan nya banyak.

Kalo memang sering gangguan mending langsung pindah aja tuan daripada tiap hari bikin keluhan tidak di respon :D.
Tau beda nya 1:1 kapasitas 1Gbps dengan 1:1 kapasitas 1Gbps dilimit 100Mbps ndak ?
Kalau sudah tau, itulah yang saya alami :))

Semoga menjawab deh ...
 
herza bs dibilang salah satu hosting company yg scale up sangat cepat (bagus) tapi infranya ga support.

dulu sempet colo disana dan tdk ada issue selama bbrp bulan. ke jktix/openixp lancar, aws/gcp/cloudflare lancar, ke eyeball lancar banget

tapi tiba2 ngalamin issue network ngedrop. ping ke gateway aja amburadul pas jam rame, dan ini blm keluar ke IX. kondisi server saat itu sdg di drop all, dan tdk ada traffic masuk/keluar.

disitu mulai cek-cok saling menyalahkan, dan setelah konsultasi dgn 1-2 network engineer, kemungkinan besar issuenya dari sisi herza yg ga kuat handle traffic besar. jadi krn itu ya akhirnya pamit...

tapi ini sdh 2-3 tahun yg lalu, harusnya sekarang sekelas herza sdh deploy mx204 utk urusan network sih.. krn sy dikasih tau skrg trafficnya sdh gede dibanding bbrp tahun yll
Nampaknya ini identik dengan issue yang saya alami, thank you Bro (y)
 
Status
Not open for further replies.
Back
Top