Varnish?



Status
Not open for further replies.

vishualhost

Expert 2.0
ini pengalaman ya klo make single point antara nginx atau varnish

nginx => ini cukup baik handle concurent connection dan bisa reduce memory usage , ini kelebihannya
kelemahannya high IO disk di busy server dan buat frezze memory kadang di heavy server .
klo di server yg sepi ini ga kelihatan sama seperti usage memorynya terlihat ketika di server yg rame benar2 reduce dia .

varnish => ini cukup baik handle caching , dan kinerja server lebih cepat dibanding nginx , ini kelebihannya.
kelemahannya high usage memory ketika server rame , usage memorynya diatas nginx cuma server load lebih kecil
dibanding nginx .

experiment saya , yang paling baik adalah menggabungkan antara varnish dan nginx serta apache dibanding memakai single point misal hanya nginx atau varnish saja khusus di server yg rame ya:

Apache => Nginx => Varnish => klien ( ini untuk heavy server , dan untuk reduce usage memory maka yg di jadikan shield pertama adalah nginx buat handle connection dan sisanya yg ga bisa di handle nginx set ke varnish biar di habiskan ama dia , baru sent ke klien ) .

klo buat non heavy server seperti ini baiknya untuk mengutamakan speed dan performa :

Apache => Varnish => Nginx => klien

agak besar dikit usage memory nya cuma speed lebih wuzz di banding yg pertama .

note :
untuk varnish ngapain make yg berbayar , versi unixy ama versi opensourcenya sama aja , dia cuma make interface cpanel aja bedanya , diluar itu sama make daemon sebagai processnya .
lebih baik klo mau stabilnya anda ambil aja confignya unixy dan taruh di varnish yg opensource , dibanding bayar license bulanan lebih baik buat beli beras mayan kan hehe .
 

idroot

Apprentice 2.0
experiment saya , yang paling baik adalah menggabungkan antara varnish dan nginx serta apache dibanding memakai single point misal hanya nginx atau varnish saja khusus di server yg rame ya:

Apache => Nginx => Varnish => klien ( ini untuk heavy server , dan untuk reduce usage memory maka yg di jadikan shield pertama adalah nginx buat handle connection dan sisanya yg ga bisa di handle nginx set ke varnish biar di habiskan ama dia , baru sent ke klien ) .

klo buat non heavy server seperti ini baiknya untuk mengutamakan speed dan performa :

Apache => Varnish => Nginx => klien

agak besar dikit usage memory nya cuma speed lebih wuzz di banding yg pertama .
BOleh minta petunjuk untuk konfgiurasinya mas bro ? gimana supaya bisa Apache => Nginx => Varnish => klien atau Apache => Varnish => Nginx => klien :)

note :
untuk varnish ngapain make yg berbayar , versi unixy ama versi opensourcenya sama aja , dia cuma make interface cpanel aja bedanya , diluar itu sama make daemon sebagai processnya .
lebih baik klo mau stabilnya anda ambil aja confignya unixy dan taruh di varnish yg opensource , dibanding bayar license bulanan lebih baik buat beli beras mayan kan hehe .
Iya mas, saya lagi trial untuk gunain varnish berbayar pengen lihat pengaruhnya di perfoma server ... klo hanya berbeda di interface cpanel memang lebih enak pake versi aslinya sih..
 

vishualhost

Expert 2.0
BOleh minta petunjuk untuk konfgiurasinya mas bro ? gimana supaya bisa Apache => Nginx => Varnish => klien atau Apache => Varnish => Nginx => klien :)
apache arahkan ke nginx sebagai backend , di nginx set apa yg mau di caching ex : jpg,png,css,js , berarti sisanya ke varnish yg caching ex : php, htm, html , dsb , set varnish sebagai backend dr nginx , dan di nginx serta varnish config agar bs reading / round robin , ada kok di varnish / nginx how to , coz banyak sekali klo dijelaskan satu2 disini mas bro yg di edit, jd inti nya seperti itu sih kurang lebih nya
 

Rikimaru90

Poster 2.0
ini pengalaman ya klo make single point antara nginx atau varnish

nginx => ini cukup baik handle concurent connection dan bisa reduce memory usage , ini kelebihannya
kelemahannya high IO disk di busy server dan buat frezze memory kadang di heavy server .
klo di server yg sepi ini ga kelihatan sama seperti usage memorynya terlihat ketika di server yg rame benar2 reduce dia .

varnish => ini cukup baik handle caching , dan kinerja server lebih cepat dibanding nginx , ini kelebihannya.
kelemahannya high usage memory ketika server rame , usage memorynya diatas nginx cuma server load lebih kecil
dibanding nginx .

experiment saya , yang paling baik adalah menggabungkan antara varnish dan nginx serta apache dibanding memakai single point misal hanya nginx atau varnish saja khusus di server yg rame ya:

Apache => Nginx => Varnish => klien ( ini untuk heavy server , dan untuk reduce usage memory maka yg di jadikan shield pertama adalah nginx buat handle connection dan sisanya yg ga bisa di handle nginx set ke varnish biar di habiskan ama dia , baru sent ke klien ) .

klo buat non heavy server seperti ini baiknya untuk mengutamakan speed dan performa :

Apache => Varnish => Nginx => klien

agak besar dikit usage memory nya cuma speed lebih wuzz di banding yg pertama .

note :
untuk varnish ngapain make yg berbayar , versi unixy ama versi opensourcenya sama aja , dia cuma make interface cpanel aja bedanya , diluar itu sama make daemon sebagai processnya .
lebih baik klo mau stabilnya anda ambil aja confignya unixy dan taruh di varnish yg opensource , dibanding bayar license bulanan lebih baik buat beli beras mayan kan hehe .
Kalo untuk penggunaan RAM, ada rekomendasikah berapa yang minimal dipasang buat kedua konfigurasi diatas?
Mungkin tadi kan disebutkan untuk formasi "Apache => Varnish => Nginx => klien" agak besar dikit usage memorynya, itu mungkin ada kebutuhan RAM minimal berapa GB, untuk menghindari pemakaian yang melonjak.

Trus tutorial menggabungkan Apache, Nginx, Varnish yang ada disini :
http://jamescacchione.net/featured-articles/experiments-with-varnish-nginx-apache-on-centos
Masih berlaku kah? Atau seiring dengan perkembangan versi yang baru, tutorial tadi jadi gak bisa memaksimalkan kinerja penggabungan tersebut?
 

idroot

Apprentice 2.0
apache arahkan ke nginx sebagai backend , di nginx set apa yg mau di caching ex : jpg,png,css,js , berarti sisanya ke varnish yg caching ex : php, htm, html , dsb , set varnish sebagai backend dr nginx , dan di nginx serta varnish config agar bs reading / round robin , ada kok di varnish / nginx how to , coz banyak sekali klo dijelaskan satu2 disini mas bro yg di edit, jd inti nya seperti itu sih kurang lebih nya
makasih bocorannya ya mas, saya coba telusuri lebih jauh
 

vishualhost

Expert 2.0
Kalo untuk penggunaan RAM, ada rekomendasikah berapa yang minimal dipasang buat kedua konfigurasi diatas?
Mungkin tadi kan disebutkan untuk formasi "Apache => Varnish => Nginx => klien" agak besar dikit usage memorynya, itu mungkin ada kebutuhan RAM minimal berapa GB, untuk menghindari pemakaian yang melonjak.

Trus tutorial menggabungkan Apache, Nginx, Varnish yang ada disini :
http://jamescacchione.net/featured-articles/experiments-with-varnish-nginx-apache-on-centos
Masih berlaku kah? Atau seiring dengan perkembangan versi yang baru, tutorial tadi jadi gak bisa memaksimalkan kinerja penggabungan tersebut?
klo usage ram ini patokannya bukan dr konfigurasi nya dahulu mas , tapi dari usagenya itu sendiri .

contoh : saya punya server 2 GB ketika belum dipasangkan nginx/varnish usage ramnya dibawah 50% ketika user paling rame .
ini berarti aman make config apache -> varnish -> nginx -> klien

tapi ketika sebelumnya memory server misal dah kepake 80% - habis , maka lebih baik make config sebaliknya, klo make
yg varnish duluan maka server akan kehabisan memory / bisa juga di tambahkan 1 gb lg memorynya buat jaga2 .

jd intinya dilihat dr usage apache nya dulu serta sisa memory server yg anda miliki mas baru dipilih config apa yg ingin diterapkan sesuai ysage apache dan memorynya , tp memory server bukan burst ya , burst disini ga akan pengaruh besar yg ada nambah high iodisk , memorynya guarantee buat server
 

vishualhost

Expert 2.0
Kalo untuk penggunaan RAM, ada rekomendasikah berapa yang minimal dipasang buat kedua konfigurasi diatas?
Mungkin tadi kan disebutkan untuk formasi "Apache => Varnish => Nginx => klien" agak besar dikit usage memorynya, itu mungkin ada kebutuhan RAM minimal berapa GB, untuk menghindari pemakaian yang melonjak.

Trus tutorial menggabungkan Apache, Nginx, Varnish yang ada disini :
http://jamescacchione.net/featured-articles/experiments-with-varnish-nginx-apache-on-centos
Masih berlaku kah? Atau seiring dengan perkembangan versi yang baru, tutorial tadi jadi gak bisa memaksimalkan kinerja penggabungan tersebut?

tutor yg di link tersebut itu buat config standar mas , perlu banyak yg diedit agar nginx dan varnsihnya bs jalan berdampingan dan tidak overlaap , harus di pisahkan antara nginx dan varnish nya buat handle apa aja , biar sama2 bisa bekerja bareng .

misal A : bersihin kamar depan dan B bersihin kamar belakang
 

vishualhost

Expert 2.0
BOleh minta petunjuk untuk konfgiurasinya mas bro ? gimana supaya bisa Apache => Nginx => Varnish => klien atau Apache => Varnish => Nginx => klien :)



Iya mas, saya lagi trial untuk gunain varnish berbayar pengen lihat pengaruhnya di perfoma server ... klo hanya berbeda di interface cpanel memang lebih enak pake versi aslinya sih..
iya mas bro , klo masalah confignya sih tentu lebih baik dan stabil versi config unixy coz dah di push buat cpanel , mangkanya colong aja confignya hehehe, intinya cm beda di config aja dia
 

Rikimaru90

Poster 2.0
Kalo misal, Ini udah keinstall NginX, trus diinstall varnish. Secara default ada yang berubah kah?
Sama kalo kita nginstall NginX, secara default, webserver + konfigurasi awal mayoritas akan berubah ke NginX.
 

vishualhost

Expert 2.0
Kalo misal, Ini udah keinstall NginX, trus diinstall varnish. Secara default ada yang berubah kah?
Sama kalo kita nginstall NginX, secara default, webserver + konfigurasi awal mayoritas akan berubah ke NginX.
ngga ada yg berubah dengan nginx dan apachenya , tapi varnishnya ga akan jalan berdampingan .
harus diset ini itu dulu pak boss agar bs berjalan barengan seperti yg diatas sedikit dijelaskan
 
Status
Not open for further replies.

Top